Pidato Bung Karno di Pakhtakor

Pidato Bung Karno di Tasjkent

Dari kota Swerdlovsk yang hawanya sejuk, tamu-tamu Indonesia melanjutkan perjalanan ke kota Tashkent. Pada tanggal 4 September 1956, di ibukota Uzbektistan itu belum ada tanda-tanda yang menunjukkan bahwa musim rontok yang sejuk itu sudah dekat. Matahari yang panas menyinari seluruh kota Tashkent yang penduduknya keluar dari rumahnya masing-masing untk menyambut Presiden Sukarno dan rombongan.

Bunga mawar, karangan bunga yang indah jatuh ibarat hujan di atas mobil Presiden yang maju perlahan-lahan di sepanjang jalanan utama kota Tashkent. Lagu-lagu bangsa Uzbek dimainkan, pekikan-pekikan menyambut Bung Karno terdengar di mana-mana: “Salam Bung Karno!”, “Merdeka”, “Hidup persahabatan Soviet-Indonesia!”.

Sungguh, sebuah pemandangan yang menyisakan kekayaan batin. Sebuah kejadian yang menyisakan gurat rasa bangga di dada. Rasa persahabatan yang dalam antarkedua bangsa itu, menemani rongga dada Bung Karno dan rombongan, dan mengantar mereka ke peraduan malam hari itu.

Keesokan harinya, Presiden Sukarno beserta rombongan mengunjungi salah satu kota industri dari Uzbekistan yaitu kota Chircik. Bung Karno menyaksikan dari dekat pabrik listrik-kimia Chircik. Puas mendapat penjelasan dari kepala pabrik, Bung Karno dan rombongan melanjutkan kunjungan hari itu ke perusahaan pertanian penanaman kapas “Kzil Uzbeksitan” yang terkenal di Republik Uzbekistan itu.

Sekadar mengingatkan sidang pembaca yang mulia, ketika itu (1956), Uzbekistan belum lagi menjadi sebuah negara merdeka. Ia masih menjadi bagian dari Uni Soviet.

Nah, di Uzbek, Bung Karno pun didaulat menghadiri rapat akbar di stadion “Pakhtakor”. Yang istimewa adalah, rapat raksasa itu diadakan spesial untuk menyambut tamu agung dari Indonesia yang dinilai oleh masyarakat Tashkent sebagai peristiwa besar. Sebanyak 75 ribu orang mendengarkan pidato Presiden Sukarno, sebanyak 55 ribu duduk tertib di bangku stadion, sisanya berjubel di tengah lapangan. Kepada kaum muslimin yang hadir di rapat itu, Presiden menyampaikan salam secara Islam: Assalamu’alaikum!

Stadion Pakhtakor adalah stadion termegah di Tashkent, Uzbekistan. Yang menarik adalah, stadion ini dibangun tahun 1954 oleh rakyat Uzbek sendiri. Rakyat Uzbek bergotong royong membangun konstruksi stadion tanpa imbalan, tanpa upah selama dua tahun, dan selesai pada 1956.

Setelah selesai, segera penduduk Tashkend membentuk klub sepakbola yang juga diberi nama Pakhtakor yang berarti “pemetik kapas”. Ini mengenangkan bahwa masyarakat Tashkent mayoritas menggantungkan hidup dari kapas. Dalam sejarahnya, stadion Pakhtakor tempat Bung Karno berpidato pada tahun 1956, mengalami renovasi menyeluruh pada tahun 1996.

Stadion ini diresmikan pada 20 Agustus 1956. Bung Karno berpidato pada 5 September 1956. Patut diduga, Bung Karno-lah yang pertama kali memanfaatkan stadion itu. Sebab, dari catatan sejarah yang ada, pertandingan sepakbola (internasional) pertama yang dipertandingkan di stadion Pakhtakor adalah tanggal 19 September 1956, yang mempertemukan kesebelasan Pakhtakor melawan Dinamo (Albania) yang berakhir dengan kemenangan Pakhtakor.

Di stadion Pakhtakor pula, di hadapan puluhan ribu massa itu, Presiden Sukarno berkata bahwa kota Tashkent banyak persamaannya dengan kota-kota di Indonesia. “Udara di sini seperti di Indonesia, langitnya terang seperti di Indonesia, hawa di sini panas seperti di Indonesia, tanamannya seperti di Indonesia. Tetapi yang paling penting ialah bahwa rakyat saudara-saudara juga seperti rakyat Indonesia,” demikian Presiden Sukarno.

Pesan Bung Karno berikutnya adalah, “Segala manusia yang apa saja warna kulitnya, hendaknya bekerja sama untuk perdamaian dunia.” (roso daras)

stadion pakhtakor

Bung Karno Sang Singa Podium

BK Singa PodiumSungguh saya bersyukur sekaligus mengapresiasi langkah Rhien Soemohadiwidjojo yang telah menulis dan memplublikasikan buku: “Bung Karno Sang Singa Podium”. Syahdan, penulis yang bernama asli Arini Tathagati ini beberapa bulan lalu menghubungi saya, meminta tulisan untuk endorsement buku setebal 427 halaman itu.

Seperti biasa, saya merasa tersanjung disusul mongkog hati, besar rasa, untuk meluluskan permintaan Arini, sesibuk apa pun. Apalah arti kesibukan rutin, dibanding memenuhi permintaan seorang penulis yang telah bersusah payah menulis buku tentang Bung Besar.

Buku terbitan Second Hope ini sudah beredar di  pasaran. Akan tetapi, terus terang, saya baru tahu setelah Arini berkirim email, mengabarkan ihwal telah beredarnya buku itu. Alhamdulillah, dia menanyakan alamat diiringi niatnya mengirim satu copy buku sebagai komplimen buat saya, tentu saja disertai  bubuhan tanda tangan sang penulis. Terima kasih. Buku sudah saya terima.

Buku ini berisi 8 (delapan) bab. Bab 1 Siapa tak Kenal Bung Karno. Bab 2 Bung Karno Sang Singa Podium. Bab 3 Pidato Bung Karno Pra Proklamasi. Bab 4 Pidato Bung Karno di Masa Proklamasi dan Perang Kemerdekaan (1945 – 1950). Bab 5 Pidato Bung Karno di Masa 1950 – 1958. Bab 6 Pidato Bung Karno di Masa Demokrasi Terpimpin. Bab 7 Pidato Bung Karno Setelah 1965. Bab 8 Kutipan-kutipan  BungKarno.

Sekalipun judulnya Bung Karno Sang Singa Podium, tetapi Arini yang menggunakan nama penulis Rhien Soemohadiwidjojo itu melengkapinya dengan sejarah Bung Karno. Akan tetapi, ruh buku ini sejatinya tersaji di Bab 2 Bung Karno Sang Singa Podium. Tak heran jika penulis dan penerbit menyepakati bab ini sebagai judul besar buku.

Bab 2 ini diawali dengan sub bab tentang Bung Karno Sang Orator Ulung. Sub bab kedua, tentang tema pidatto-pidato Bung Karno.  Sub bab ketiga mengupas rahasia pidato-pidato Bung Karno. Sub bab keempat tentang tanggapan para pendengar pidato-pidato Bung Karno. Sub bab kelima tentang pidato religius Bung Karno. Sub bab keenam tentang penerjemah pidato Bung Karno. Terakhir, sub bab ketujuh tentang peran para ajudan Bung Karno.

Seperti biasa, saya selalu risih jika melihat atau membaca penulisan Sukarno dengan “oe” (Soekarno). Sayangnya, saya menemukannya di buku ini. Tentang penulisan Sukarno dan Soekarno, saya pernah menulis secara khusus di blog ini, mengutip statemen Bung Karno kepada Cindy Adams. Intinya, dia yang memberlakukan ejaan yang disempurnakan, maka secara konsekuen dia pun mengubah penulisan namanya dari Soekarno menjadi Sukarno. Ihwal tanda tangannya yang menggunakan “oe” dia berdalih, sebagai hal yang berbeda. Tanda tangan yang sudah diguratkannya dengan “oe” sejak ia sekolah, tentu tidak mudah untuk diubah.

Terakhir, (ehm…) buku ini tetap menarik karena di halaman belakang ada endorsement dari pemilik blog ini…. :) (roso daras)

Benang Merah Pidato Bung Karno (4-Selesai)

Jas-merahBerikut bagian ke-4 dari empat bagian nukilan pidato Bung Karno. Periode ini mengutip pidato Bung Karno periode 1961 – 1966. Setelah itu Bung Karno tidak lagi tampil membahana di podium peringatan Hari Proklamasi Kemerdekaan RI setiap tanggal 17 Agustus. Pidato tahun 1966 adalah pidato kenegaraan terakhirnya.

1961: Revolusi – Sosialisme Indonesia – Pimpinan Nasional (Resopim)

“…perlunya meresapkan adilnya Amanat Penderitaan Rakyat agar meresap pula tanggung jawab terhadapnya serta mustahilnya perjuangan besar kita berhasil tanpa Tritunggal Revolusi, ideologi nasional progresif dan pimpinan nasional.

1962: Tahun Kemenangan (Takem)

“kulancarkan gagasan untuk memperhebat pekerjaan Front Nasional, untuk menumpas perongrongan revolusi dari dalam, dan bahwa revolusi kita itu mengalami satu “selfpropelling growth” – satu, yaitu maju atas dasar kemajuan, mekar atas dasar kemekaran.

1963: Genta Suara Revolusi Indonesia (Gesuri)

“Tiada revolusi kalau ia tidak menjalankan konfrontasi terus-menerus dan kalau ia tidak merupakan satu disiplin yang hidup, bahwa diperlukan puluhan ribu kader di segala lapangan. Bahwa Dekon harus dilaksanakan dan tidak boleh diselewengkan karena “Dekon adalah Manipolnya ekonomi”, bahwa abad kita ini “abad nefo” dan saya mengambil inisiatif untuk menyelenggarakan Conefo dan akhirnya tahun yang lalu.”

1964: Tahun Vivere Pericoloso (Tavip)

“Kuformulasikan 6 hukum revolusi, yaitu bahwa revolusi harus mengambil sikap repat terhadap lawan dan kawan, harus dijalankan dari atas dan dari bawah, bahwa destruksi dan konstruksi harus dijalankan sekaligus, bahwa tahap pertama harus dirampungkan dulu kemudian tahap kedua, bahwa harus setia kepada Program Revolusi sendiri yaitu Manipol, dan bahwa harus punya sokoguru, punya pimpinan yang tepat dan kader-kader yang tepat, juga kuformulasikan Trisakti “berdaulat dalam politik, berdikari dalam ekonomi, dan berkepribadian dalam kebudayaan”.

1965: Capailah Bintang-bintang di Langit (Tahun Berdikari)

“Lima Azimat”: Nasakom (1926), Pancasila (1945), Manipol/Usdek (1959), Trisakti Tavip (1964), dan Berdikari (1965)- sebenarnya hanyalah hasil penggalianku, yang dua pertama dari masyarakat bangsaku, dan tiga terakhir dari Revolusi Agustus. Kelima pokok instruksiku itu harus terus disebar-sebarkan, diresapkan, diamalkan, sebab dari terlaksana-tidaknya instrukti itu tergantung pula baik tidaknya Front Nasional di hari-hari yang akan datang, baik tidaknya persatuan bangsa di hari-hari yang akan datang”.

1966: Jangan Sekali-kali Meninggalkan Sejarah (Jasmerah)

Abraham Lincoln, berkata: “one cannot escape history, orang tak dapat meninggalkan sejarah”, tetapi saya tambah : “Never leave history”. inilah sejarah perjuangan, inilah sejarah historymu. Peganglah teguh sejarahmu itu, never leave your own history! Peganglah yang telah kita miliki sekarang, yang adalah AKUMULASI dari pada hasil SEMUA perjuangan kita dimasa lampau. Jikalau engkau meninggalkan sejarah, engkau akan berdiri diatas vacuum, engkau akan berdiri diatas kekosongan dan lantas engkau menjadi bingung, dan akan berupa amuk, amuk belaka. Amuk, seperti kera kejepit di dalam gelap.

Begitulah. Tahun 1967 adalah tahun kemunduran. Tahun klimaks usaha pembunuhan terhadap Sukarno oleh anak bangsanya sendiri. Indonesia Raya diruntuhkan, di atasnya berdiri bangunan kapitalis bernama Orde Baru. Sejak itu, berubahlah Indonesia, dari sebuah bangsa berdikari menjadi bangsa yang kembali “terjajah” oleh asing. Hingga hari ini. (roso daras)

Published in: on 2 Desember 2012 at 15:51  Comments (5)  
Tags: , , , , , ,

Benang Merah Pidato Bung Karno (3)

bung-karno2Ini bagian ke-3 dari empat bagian nukilan pidato-pidato kenegaraan Bung Karno.

1956: Berilah Isi Kepada Hidupmu

“Sekali kita berani bertindak revolusioner, tetap kita harus berani bertindak revolusioner…. Jangan setengah-setengah, jangan ragu-ragu, jangan mandek setengah jalan… kita adalah satu ‘fighting nation’ yang tidak mengenal ‘journey’s end’.’”

1957: Satu Tahun Ketentuan

Revolusi Indonesia benar-benar revolusi rakyat…. Tujuan kita masyarakat adil dan makmur, masyarakat “rakyat untuk rakyat”. Karakteristik segenap tindak-tanduk perjuangan kita harus tetap karakteristik Rakyat… demokrasi Rakyat, demokrasi ‘matleiderschap’, demokrasi terpimpin!”

1958: Tahun Tantangan

“Rakyat 1958 sekarang sudah lebih sadar… tidak lagi tak terang siapa kawan siapa lawan, tidak lagi tak terang siapa yang setia dan siapa pengkhianat… siapa pemimpin sejati, dan siapa pemimpin anteknya asing… siapa pemimpin pengabdi Rakyat dan siapa pemimpin gadungan. Dalam masa tantangan-tantangan seperti sekarang ini, lebih daripada di masa-masa yang lampau, kita harus menggembleng-kembali Persatuan….”

1959: Penemuan Kembali Revolusi Kita

(Pidato ini kemudian diperkuat oleh seluruh rakyat bangsa dan disahkan sebagai Manifesto Politik Republik Indonesia — Manipol). “Kurumuskan tiga segi kerangka Revolusi kita dan ’5 persoalan-persoalan polok Revolusi Indonesia’ yaitu: Dasar/tujuan dari kewajiban-kewajiban Revolusi Indonesia, kekuatan-kekuatan sosial Revolusi Indonesia, sifat Revolusi Indonesia, hari-depan Revolusi Indonesia, dan musuh-musuh Revolusi Indonesia.”

1960: Laksana Malaikat yang Menyerbu dari Langit, Jalannya Revolusi Kita (Jarek)

“… perlunya, mungkinnya, dan dapatnya bersatu Nasionalisme, Agama, dan Komunisme, harus satunya kata dan perbuatan bagi kaum yang betul-betul revolusioner, mutlak perlunya dilaksanakan land-reform sebagai bagian mutlak Revolusi Indonesia, mutlak perlunya dibasmi segala phobi-phobian terutama sekali Komunisto-Phobi; perlunya dikonfrontasikan segenap kekuatan nasional terhadap kekuatan-kekuatan imperialis-kolonialis; dan keharusannya dijalankan revolusi dari aas dan dari bawah.”

Tampak pada periode lima tahun di atas, Bung Karno mulai mengksirtalkan pondasi berbangsa dan bernegara. Di sisi lain, Indonesia sebagai negara merdeka, masih belum lepas dari rongrongan asing yang menyokong setiap aksi separatis dengan berbagai dalihnya. Tetapi sejarah juga mencatat, bahwa di periode ini segala bentuk gerakan separatis berhasil ditumpas.

Sebagai bapak bangsa, bapak bagi semua elemen bangsa, Bung Karno juga merangkul para pengkhianat, para separatis untuk kembali ke pangkuan Tanah Air. Ke depan, Bung Karno terus menggelegarkan aroma permusuhan terhadap semua bentuk konolialisme dan imperialisme baru, termasuk menggugat masih bercokolnya Belanda di bumi Irian Barat. (roso daras/Bersambung)

Published in: on 2 Desember 2012 at 08:01  Comments (1)  
Tags: ,

Benang Merah Pidato Bung Karno (2)

bung karno pidato2Berikut nukilan pidato Bung Karno, sebagai kelanjutan dari posting judul yang sama sebelumnya. Sekali lagi, nukilan ini cukup penting, setidaknya guna menarik satu benang merah, tentang alur pikir, konsepsi, dan garis perjuangan Bung Karno, khususnya setelah dia berhasil memerdekakan bangsa Indonesia serta memimpin bangsa ini sebagai Presiden.

1951: Capailah Tata-Tentrem-Kerta-Raharja

“Adakanlah koordinasi, adakanlan simfoni yang seharmonis-harmonisnya antara kepentingan-sendiri dan kepentingan-umum, dan janganlah kepentingan-sendiri itu dimenangkan di atas kepentingan-umum!”.

1952: Harapan dan Kenyataan

“Kembali kepada jiwa proklamasi… kembali kepada sari-intinya yang sejati, yaitu pertama jiwa merdeka-nasional… kedua jiwa ikhlas… ketiga jiwa persatuan… keempat jiwa pembangun”.

1953: Jadilah Alat Sejarah!

“Bakat persatuan, bakat ‘gotong-royong’ yang memang telah bersulur-akar dalam jiwa Indonesia, ketambahan lagi daya-penyatu yang datang dari azas Pancasila”.

1954: Berirama dengan Kodrat

“Dengan ‘Bhinneka Tunggal Ika’ dan Pancasila, kita prinsipil dan dengan perbuatan, berjuang terus melawan kolonialisme dan imperialisme di mana saja”.

1955: Tetap Terbanglah Rajawali

“Panca Dharma”: Persatuan bangsa harus kita gembleng… tiap-tiap tenaga pemecah persatuan harus kita berantas… pembangunan di segala lapangan harus kita teruskan… perjuangan mengembalikan Irian Barat pada khususnya, perjuangan menyapu bersih tiap-tiap sisa imperialisme-kolonialisme pada ummnya, harus kita lanjutkan… pemilihan umum harus kita selenggarakan”.

Nafas konsistensi jelas terbaca di sana. Perang dan spirit memberantas imperialisme-kolonialisme di satu sisi, serta membangun dignity di sisi yang lain, berjalan paralel menuju bangsa yang besar. (roso daras/Bersambung)

Published in: on 2 Desember 2012 at 06:49  Comments (1)  
Tags: , ,

Benang Merah Pidato Bung Karno (1)

Orang boleh saja mengatakan, Bung Karno dilahirkan oleh zaman. Atau sah-saja anggapan yang mengatakan bahwa Bung Karno adalah manusia pilihan Tuhan untuk Indonesia merdeka. Bahkan, harus kita maklumi juga pendapat yang mengatakan, Bung Karno lahir karena kebetulan.

Lepas dari itu, saya hanya ingin menyampaikan catatan sejarah tentang pemimpin dan kepemimpinan Bung Karno, setidaknya yang tertuang dalam pidato-pidato kenegaraannya. Saya akan cuplikkan pidato-pidato Bung Karno per lima tahun. Tulisan pertama ini, adalah nukilan Pidato Bung Karno pada peringatan Hari Proklamasi 17 Agustus 1945 – 1950.

1945 (17 Agustus 1945, Proklamasi Kemerdekaan Indonesia)

“Sekarang tibalah saatnya kita benar-benarr mengambil nasib bangsa dan nasib-tanah-air di dalam tangan kita sendiri. Hanya bangsa yang berani mengambil nasib dalam tangan sendiri, akan dapat berdiri dengan kuatnya.”

1946 (Sekali Merdeka, Tetap Merdeka!)

“Kita cinta damai, tetapi kita lebih lagi cinta kemerdekaan.”

1947 (Rawe-rawe Rantas, Malang-malang Putung)

“Kutegaskan: Kita tidak mau dimakan. Dus, kita melawan!…. Sesudah Belanda menggempur… mulailah ia dengan politiknya devide et impera, politiknya memecah-belah… maka kita bangsa Indonesia harus bersemboyan bersatu, berjuang, berkuasa!

1948 (Seluruh Nusantara Berjiwa Republik)

“Kemerdekaan tidak menyudahi soal-soal, kemerdekaan malah membangunkan soal-soal, tetapi kemerdekaan juga memberi jalan untuk memecahkan soal-soal itu. Hanya ketidak-merdekaanlah yang tidak memberi jalan untuk memecahkan soal-soal… Bersatulah. Bhinneka Tunggal Ika. kalau mau dipersatukan, tentulah bersatu pula!”

1949 (Tetaplah Bersemangat Elang-Rajawali!)

“Kita belum hidup di dalam sinar bulan yang purnama, kita masih hidup di masa pancaroba, tetaplah bersemangat elang-rajawali!”

1950 (Dari Sabang Sampai Merauke)

“Janganlah mengira kita semua sudah cukup berjasa dengan turunnya si tiga warna. Selama masih ada ratap-tangis digubuk-gubuk, belumlah pekerjaan kita selesai!…. Berjuanglah terus dengan mengucurkan sebanyak-banyaknya keringat.”

Tidak menggambarkan isi pidato secara keseluruhan, memang, tetapi saya rasa cocok untuk sumber inspirasi setelah membaca postingan ini. Merdeka!!! (roso daras – Bersambung)

Published in: on 20 November 2012 at 04:06  Comments (6)  
Tags:

Bung Karno pada Nuzulul Qur’an

Pada setiap peringatan Nuzulul Quran, Presiden Sukarno senantiasa memperingatinya. Bahkan ia juga menyampaikan pidatonya. Pidato yang ia tulis dengan tangannya sendiri. Pidato yang ia lahirkan dari kontemplasi panjang terhadap mutiara-mutiara kalam yang terkandung dalam kitab suci tersebut.

Dalam buku “Bung Karno dan Wacana Islam (Kenangan 100 Tahun Bung Karno)”, memuat sedikitnya lima naskah Pidato Bung Karno yang disampaikan di Istana Negara pada saat memperingati Nuzulul Qur’an. Kelima judul pidato Bung Karno itu; Islam, Agama Amal, (15 Maret 1960). Al-Qur’an Membentuk Manusia Baru (6 Maret 1961), Mencari dan Menemukan Tuhan, (12 Februari 1963), Api Islam, Motor Terbesar Umat Manusia, (1 Februari 1964), dan Islam adalah Agama Perbuatan (10 Januari 1966).

Bagaimana dengan tahun-tahun yang lain? Barangkali tercecer sehingga tidak terdokumentasikan. Yang pasti, pidato dalam sisipan audio di atas disampaikan tahun 1962. Bung Karno, di sela-sela wejangan religiusnya, menambahkan isu yang hampir terlupa, yaitu ajakan seluruh rakyat Indonesia untuk berdoa agar Irian Barat segera kembali ke pelukan Ibu Pertiwi.

Dalam garis hidup perjuangannya, Bung Karno sesungguhnya tidak pernah jauh dari Qur’an, khususnya setelah ia memasuki usia sekolah di HBS, saat tinggal di kediaman HOS Cokroaminoto, tokoh Sarikat Islam yang juga seorang orator pada zamannya. Fase pendalaman agama (agama-agama dunia) makin intens saat ia dibuang di Ende tahun 30-an.

Salah satu aktivitas Bung Karno menyelami Islam adalah menjalin korespondensi intensif dengan ulama bernama A. Hasan. “Guru” Bung Karno di bidang Islam yang dikenalnya di Bandung. Hasan adalah seorang India dari Madras yang dalam tahun 1924 pindah ke Bandung, kemudian memimpin Persatuan Islam (Perkumpulan Islam) atau disingkat Persis yang reformis.

Korespondensi antara Sukarno dan Hasan dimulai 1 Desember 1934. Surat pertama Sukarno adalah permintaan dia untuk dikirimi buku-buku pelajaran tentang Islam. Salah satu kalimat Sukarno yang dikutip Giebels adalah, “Tidak ada agama yang lebih mendukung kesamaan manusia daripada Islam.”

Alquran bagi Sukarno adalah final. Ia membaca, meresapi, dan mengamalkan dengan ketaatan penuh. Di sisi lain, ia juga menenggelamkan diri dalam lautan hadits. Dari diskusi korespondensi dengan gurunya itulah diketahui, Sukarno pun sangat kritis terhadap kebekuan dalam Islam.

Pemilihan tanggal proklamasi sejatinya sarat makna. Dalam sebuah kesempatan Bung Karno mengatakan, dipilihnya tanggal 17 adalah untuk mengingatkan bahwa umat Islam diperintahkan untuk menjalani kewajiban shalat 17 rakaat dalam satu hari. Tanggal 17 bulan Ramadhan, adalah tanggal turunnya kalam Illahi melalui Nabiyullah SAW di Gua Hira. Dan… proklamasi itu sendiri berlangsung di bulan Ramadhan.

Sejak itu pula, Bung Karno tidak pernah jauh dari Alquran. Saat ia dicokok Belanda tahun 1948, yang ada di benaknya adalah menjemput lonceng kematian. Sebab sejak Sekutu mendarat, target tentara Belanda adalah memburu dan membunuh musuh nomor satu, Sukarno. Hijrahnya Bung Karno ke Yogyakarta, juga antara lain menghindarkan diri dari buruan serdadu Belanda. Nah, dalam situasi seperti itu, Bung Karno menghabiskan sepanjang malam di pembuangan dengan beribadah dan membaca Alquran. Mukjizat, keesokan harinya ia dibebasan. (roso daras)


Published in: on 27 Agustus 2010 at 07:15  Comments (9)  
Tags: , ,

Tiga Tujuan Revolusi Kita

Pernah seorang mahasiswa jurusan sejarah menelepon, hendak mewawancarai saya seputar Bung Karno. Saya menjadi ketakutan… memangnya siapa saya ini? Tapi toh dengan segenap kekuatan saya sempatkan bertanya, “Tentang apanya?” Tentang pidato-pidato Bung Karno yang mengguncang dunia, tentang pidato Bung Karno yang menjadi tonggak sejarah, tentang pidato Bung Karno yang patut dikenang.

Spontan saya jawab, semua pidato Bung Karno mengguncang dunia… semua pidato Bung Karno menjadi tonggak sejarah… semua pidato Bung Karno patut dikenang… bukan hanya patut, tetapi sudah sehausnya dikenang oleh segenap anak bangsa. Bukan karena Bung Karno yang berpidato, tetapi lebih karena isinya begitu berbobot. Dalam bahasa yang lebay saya bahkan bisa mengatakan, pidato Bung Karno yang paling santai saja, jauh lebih berbobot dari pidato paling serius dari lima orang presiden kita setelahnya.

Biarlah dianggap berlebihan… toh itu hanya opini pribadi. Nah, si mahasiswa tadi mendesak untuk lebih mengkhususkan lagi, memilah beberapa pidato saja. Artinya, saya diminta memilih pidato-pidato mana saja yang memenuhi unsur-unsur “ter”… unsur-unsur “paling” seperti yang dia sebut di atas. Sangat sulit, tapi toh saya tahu ini hanya untuk tugas akademik… jadi ya saya buatkan saja.

Satu kalimat Bung Karno yang masih terus relevan, kalimat yang kita bisa maknai cocok di segala zaman, termasuk zaman reformasi saat ini adalah, “revolusi kita belum selesai!” Seperti berulang kali Bung Karno tegaskan bahwa proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 adalah sebuah awal revolusi yang hebat dari segenap bangsa Indonesia. Proklamasi 17 Agustus 1945 adalah tanda permulaan revolusi hebat bangsa kita.

Ada tiga tujuan revolusi kita. Tiga…, satu… dua… tiga… ya tiga tujuan revolusi kita yang acap didengungkan Bung Karno dalam banyak kesempatan. Pertama, ialah mendirikan Republik Indonesia, Republik Kesatuan berwilayah kekuasaan antara Sabang dan Merauka. Oleh karena antara Sabang dan Meraukelah kita punya tanah air. Antara Sabang dan Meraukelah Ibu Pertiwi kita. Republik Kesatuan Indonesia yang kuat sentosa dari Sabang sampai Merauke.

Kedua, mengadakan di dalam Republik Indonesia satu masyarakat yang adil dan makmur, satu masyarakat yang tiap-tiap orang hidup bahagia, cukup sandang cukup pangan. Mendapat perumahan yang baik. Tidak ada anak-anak sekolah yang tidak masuk sekolah. Pendek kata, satu masyarakat yang adil dan makmur, yang tiap-tiap manusia hidup bahagia di dalamnya.

Ketiga, menempatkan Republik Indonesia itu sebagai satu negara daripada semua negara di dunia. Negara sahabat daripada semua bangsa di dunia. Tetapi, meskipun kita hendak bersahabat dengan semua negara di dunia, kita tidak mau bersahabat dengan kolonialisme. Kita tidak mau bersahabat dengan imperialisme. Jikalau masih ada sesuatu bangsa hendak mengkolonisasi kita, hendak menjajah kita, hendak menjalankan imperialisme di atas tubuh kita, kita berjuang terus sampai tetes darah yang penghabisan. Kita akan berjuang terus sampai imperialisme dan kolonialisme lenyap sama sekali dari muka bumi ini.

Itulah tiga tujuan revolusi kita yang makin tahun bukan makin dekat ke arah pencapaian secara esensi, melainkan makin jauh dari jangkauan. Undang-Undang Otonomi Daerah yang mengarah ke perubahan bentuk negara dari kesatuan, sudah menjerumuskan kita ke arah disintegrasi. Sabang sampai Merauka hanya merupakan bentang teritori yang berisikan “aku orang Aceh”… “aku orang Medan”… “aku orang Jawa”… “aku orang Kalimantan”… “aku orang Sulawesi”… “aku orang Maluku”… “aku orang Nusa Tenggara”… “aku orang Papua”…

Atau lebih menyedihkan lagi dari itu… tanah Indonesia berisi warga masyarakat yang terdiri dari “aku orang Sabang… aku orang Meulaboh”… “aku orang Padang”… “aku orang Lampung”… “ake arek Suroboyo”… “Nyong wong Tegal”… “beta putra Maluku”… dan seterusnya…. Mulai luntur “keindonesiaan” kita.

Bagaimana dengan pangan, sandang, papan, pendidikan? Akibat tidak meratanya kesejahteraan, mengakibatkan kesenjangan yang begitu lebar. Ada kelompok kecil yang begitu mudah mendapatkan semua kemewahan dan kebutuhan hidup… sementara ada yang begitu susah payah hanya untuk sekadar bertahan hidup.

Pendidikan? Mudah, tetapi tidak murah. Pasca sekolah, mencari pekerjaan susah.

Pergaulan kita di antara bangsa-bangsa makin terpinggirkan. Alih-alih mengenyahkan kolonialisme dan imperialisme… regulasi negara kita bahkan membuka diri dengan dua tangan terbuka, dengan senyum lebar, masuknya penjajahan baru di bidang ekonomi. Adakah kita sekarang berdiri di atas kaki sendiri? Tidak. Adakah semua kekayaan alam yang terkandung di bumi, laut, angkasa Republik Indonesia telah dikelola negara dengan baik bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat?

Sudah… sudah… sudah…. Sudahlah… jangan dilanjutkan bahasan ini…. Saya jadi ingin marah. (roso daras)

Rahasia Pidato yang Memukau

BK Pidato2

Terkadang kita mendengar seseorang, beberapa orang, banyak orang, bercerita hal-hal magis tentang Bung Karno. Bahkan ada kalanya, bagi seseorang, beberapa orang, banyak orang, cerita-cerita tadi terasa dibesar-besarkan. Entah yang melempar topik tongkat komandonya, pecinya, kacamatanya, sampai segala sesuatu yang pernah disentuhnya.

Tulisan ini tentu saja tidak bermaksud mengonfirmasi hal-hal itu. Tidak membantah, tidak pula mengiyakan. Segala cerita magis, mistis, ghaib, supranatural di sekeliling kehidupan Bung Karno, ada kalanya merupakan ekspresi kekaguman seseorang, beberapa orang, banyak orang tentang Putra Sang Fajar. Mengapa harus mengomentari orang berekspresi?

Nah, ini pun tentang ekspresi. Cermin diri, suara hati. Bung Karno adalah manusia ekspresif. Ia sangat pandai menyuarakan kata hati, jerit hati, seruan hati. Tidaklah mengherankan jika semua pidato yang menggelegar, semua orasi yang memukau, semua kata sambutan yang membahana, berasal dari hati. Ekspresi jiwa yang dibungkus kekayaan kata, menjadikan Bung Karno seorang pembicara yang jaya.

Salah seorang yang dekat dengannya, yakni Dr. Soeharto, dokter pribadinya, termasuk yang sangat menikmati setiap Bung Karno berbicara. Yang ia rasakan, khasanah hati dan pikirannya menjadi lebih kaya. Usai mendengar pidato Bung Karno, selalu saja tumbuh tunas semangat baru dalam hidupnya.

Kebetulan, sebagai seorang dokter yang terbiasa mengobservasi detail keluhan pasien, ia pun senantiasa mencermati kata demi kata, serta struktur kalimat dan alunan birama saat berbicara. Bung Karno, dengan penguasaan sedikitnya tujuh bahasa asing dengan baik itu, sesungguhnya adalah manusia dengan amunisi kata-kata tak terhingga.

“I am speaking to you in a language, which is not mine nor yours, but I am speaking with the language of my heart,” begitu kalimat yang cukup sering dipakai Bung Karno dalam pidato-pidato di manca negara. “I am speaking with language of my heart”… bahasa hati.

Kalimat yang juga termasuk sering diselipkan dalam pidato-pidato Bung Karno, adalah semangat persamaan derajat antarmanusia. Dan itu sungguh mengena, di saat dunia masih ada yang memberlakukan sistem apartheid, kasta, kelas, golongan, dan ras. “Men all over the world, under the skin, is one,” kata Bung Karno. Tak ada perbedaan antara satu manusia dengan manusia yang lain, kecuali sekadar kulit. Jadi sesungguhnya, di balik kulit putih, kuning, sawo matang, atau hitam, hanya ada satu nama: MANUSIA.

Mungkin karena itu pula, Bung Karno begitu cepat lebur di mana pun ia berada. Sebutir debu kuku, Bung Karno tak berasa rendah di hadapan bangsa bule yang lebih putih, lebih tinggi, lebih besar fisiknya. Demikian pula, tak sebutir debu di udara, Bung Karno merasa lebih dibanding bangsa berkulit hitam pekat, sawo matang, atau kuning.

Terhadap semua bangsa, Bung Karno menaruh respek yang sama. Terhadap semua bangsa, Bung Karno mengulur persahabatan yang sama. Bahkan sebelum mengakhiri pidato di depan bangsa-bangsa lain di dunia, ada kutipan Perancis yang nyaris tak pernah lupa ia ungkapkan… “Au revoir. Partir est une peu mourir dans mon coeur…” Sampai jumpa lagi. Perpisahan menyebabkan sedikit kematian dalam hati saya. (roso daras)

Published in: on 19 Agustus 2009 at 03:33  Comments (15)  
Tags: ,

Wayang dan Hewan dalam Pidato Bung Karno

Bung Karno dan Massa

Dai Nippon Teikoku, begitu istilah yang digunakan untuk menyebut pemerintahan kolonial Jepang. Meski seumur jagung ibaratnya, tapi kesadisannya membekas hingga kini. Saat posisinya terdesak Sekutu, Jepang menghasut rakyat Indonesia untuk mendukungnya. Caranya? Lagi-lagi Sukarno, ahli sihir massa yang dipakai Jepang dengan pidato-pidatonya.

Sukarno menurut. Ia pun berkeliling Indonesia, berpidato mengobarkan semangat rakyat agar anti-Sekutu, dan mendukung Jepang melawan Sekutu.

Jepang tidak sadar, bahwa 75 persen isi pidato Bung Karno sejatinya adalah penanaman kesadaran nasional bangsanya. Contoh kecil, dalam sebuah pidato ia menunjuk seorang prajurit Jepang yang sedang mengawal dengan senapan dan sangkur. “Lihat, dia menjalankan tugasnya oleh karena dia cinta kepada tanah airnya. Dia berperang untuk bangsanya. Dia bersedia mati demi kehormatan tanah airnya. Begitupun… kita… harus !!!”

Kali lain, ia menukil jalannya sejarah dalam pidato-pidatonya. “Kerajaan Majapahit memperoleh kemenangan gilang-gemilang setelah digembleng penderitaan dalam peperangan-peperangan melawan Kubilai Khan. Sultan Agung Hanyokrokusumo membikin negara Mataram menjadi negara yang kuat setelah mengalami cobaan-cobaan dalam perang Senopati. Dan orang Islam di zaman keemasannya barulah menjadi kuat setelah mengalami Perang Salib. Tuhan Yang Maha Kuasa berfirman dalam Alquran: ‘Ada masa-masa di mana kesukaranmu sangat berguna dan perlu’.”

Sekalipun dalam setiap pidato ia diawasi ketat tentara Jepang, tetapi Bung Karno tidak pernah kurang akal dalam menyelipkan pesan-pesan kebangsaan dan pesan-pesan persatuan melalui kiasan-kiasan yang tidak dimengerti orang Jepang, sekalipun ia bisa berbahasa Indonesia. Kiasan yang acap digunakan Sukarno, antara lain diambil dari dunia wayang dan hewan. Menurut Sukarno, cara itu justru cepat diserap nalar rakyat jelata sekalipun.

Rakyat tahu bahwa Arjuna adalah pahlawan Pandawa Lima yang negaranya direbut secara licik oleh Kurawa. Dalam perang dahsyat Mahabharata, Pandawa Lima akhirnya berhasil membinasakan Kurawa yang bathil. Dengan sedikit saja kiasan, rakyat sadar, negaranya sedang dijajah “Kurawa”, karenanya harus direbut melalui perang akbar, bila perlu.

Untuk melukiskan tokoh-tokoh, kembali Sukarno menggunakan ksatria-ksatria dunia wayang. Arjuna dilambangkan sebagai pengendalian diri-sendiri. Saudaranya, Werkudara, melambangkan seseorang yang teguh berpegang kepada kebenaran. Sebutlah Gatotkaca, maka serta-merta orang akan teringat kepada Sukarno. Sebaliknya, kalau Bung Karno menyebut Buta Cakil, sadarlah rakyat tentang siapa yang dimaksud, karena Buta Cakil adalah perlambang raksasa yang jahat.

Selain wayang, Bung Karno menggunakan perlambang hewan. Melalui tulisan maupun pidato, Bung Karno melahirkan kiasan-kiasan yang melegenda. Salah satunya ini: “Di bawah Matahari-Terbit, manakala Liong Barongsai dari Tiongkok bekerjasama dengan Gajah-Putih dari Muang Thai, dengan Karibu dari Filipina, dengan Burung Merak dari Burma, dengan Lembu Nandi dari India, dengan Ular Hydra dari Vietnam, dan sekarang… dengan Banteng dari Indonesia, maka Imperialisme akan hancur-lebur dari permukaan benua kita!”

Kalimat itu pada masanya, sangat mudah dicerna. Maksudnya ialah, bahwa daerah-daerah yang diduduki tadi bersatu dalam tekad untuk melenyapkan agresi.

Dengan idiom dan kiasan itu, Jepang sungguh tidak sadar. Sebaliknya, Jenderal Imamura, penguasa Jepang di Indonesia begitu menyenangi kepandaian Sukarno berpidato. Dan Sukarno jauh lebih senang. Karena dengan begitu, ia bisa berpidato di hadapan 60.000 orang pada satu rapat akbar, dan 100.000 orang lainnya dalam rapat yang lain lagi. Dan… lebih dari itu, tidak hanya nama Sukarno, melainkan wajah Sukarno yang sudah menjalar ke seluruh pelosok kepulauan Indonesia. “Untuk itu, aku harus berterima kasih kepada Jepang…,” katanya. (roso daras)

Published in: on 23 Juli 2009 at 02:52  Comments (2)  
Tags: , , , , ,
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 350 pengikut lainnya.