Riwu Ga, Pembantu Sekaligus Pengawal Bung Karno

Buku Riwu GaTahun 30-an, ketika Bung Karno dibuang ke Ende, Nusa Tenggara Timur, tersebutlah satu nama, yang kemudian akan menjadi orang penting dalam sejarah berdirinya Republik Indonesia. Orang itu bernama Riwu Ga. Dialah yang kemudian dikenal sebagai pembantu sekaligus pengawal Bung Karno, sejak tahun 30-an sampai tahun 1945.

Kurang lebih 14 tahun lamanya Riwu mendampingi Bung Karno dalam segala suka dan duka. Ia menjadi pesuruh, menjadi pengawal, sekaligus menjadi pelakon dalam lakon-lakon tonil karya Bung Karno. Ya… Bung Karno memang seorang seniman sejati. Di Ende, ia membentuk grup kesenian tonil, sejenis kelompok sandiwara yang diberi nam Kelimutu. Nah, Riwu juga termasuk salah satu aktor.

Sosok Riwu Ga, diungkap cukup tuntas oleh wartawan senior, sekaligus sahabat saya, Peter A. Rohi dalam sebuah buku “Riwu Ga, 14 Tahun Mengenal Bung Karno, Kako Lami Angalai?”.  Pada salah satu bagian buku, yang mengisahkan kesenimanan Bung Karno, juga memuat naskah asli karya Bung Karno yang tersimpan rapi di tangan Rachmawati. Dan, atas seizin Rachmawati pula, lakon-lakon tonil karya Bung Karno di-publish oleh Peter A. Rohi.

Selain menulis naskah tonil, Bung Karno pula yang melukis latar belakang (setting) panggung dengan cat warna seadanya. Begitulah totalitas Sukarno dalam kesenian tonil. Ia penulis cerita, sutradara, sekaligus penata panggung. Kesemuanya itu dilakukan Bung Karno untuk membunuh waktu, mengusir kejemuan hidup di pengasingan.

Buku setebal 140-an halaman ini, sangat menarik. Bukan saja berisi reportase Peter A. Rohi sebagai wartawan, tetapi substansinya yang mendalam. Betapa Bung Karno begitu dekat dengan orang kecil bernama Riwu Ga. Dan, betapa Bung Karno memberi kepercayaan yang begitu besar untuk membantu, menjaga, sekaligus mengawal pada masa-masa pra kemerdekaan. Nama Riwu Ga “hilang” setelah 17 Agustus 1945. Tugas pengawalan kemudian diambil alih oleh sejumlah putra bangsa. Sementara, Riwu, memilih pulang ke pedalaman pulau Timor dan hidup bertani hingga ajal menjemput.

Pada kesempatan lain, akan saya posting lebih dalam tentang sosok Riwu Ga, sebagai bagian tak terpisahkan dari sosok Bung Karno. (roso daras)

Published in: on 19 Juni 2009 at 07:38  Comments (4)  
Tags: , , ,