Lelaki Berjubah Putih di Tepian Telaga Biru

Sejak masih sekolah di HBS Surabaya, dalam usia belasan tahun, Bung Karno sudah gemar menulis. Menulis apa saja… mulai dari artikel politik sampai surat cinta. Mulai dari renungan konsep kebangsaan sampai puisi. Menulis adalah ekspresi jiwa sang Proklamator. Kebiasaan menulis, menulis apa saja, terus berlanjut hingga fisiknya tak lagi memungkinkan.

Dengan tulisan tangannya, ia bisa membikin merah padam wajah durjana Belanda. Dengan tulisan tangannya, seorang gadis bisa tergila-gila dibuatnya. Baiklah, tapi bukan itu perkaranya. Kita wajib menelisik lebih dalam, kata demi kata, kalimat demi kalimat, paragraf demi paragraf, sehingga kita bisa memaklumi, sebegitu dahsyatkah tulisan Bung Karno?

Beruntung, sejarah memberinya jalan lurus lagi lapang, bagi munculnya karya-karya Sukarno, khususnya berupa tulisan yang tercecer melalui banyak bentuk publikasi. Suatu kondisi yang patut disyukuri, mengingat lebih tiga dekade semua hal tentang Sukarno diberangus, ditabukan, bahkan dilarang. Itulah masa-masa desukarnoisasi yang dilakukan pemerintahan Soeharto.

Sekian banyak tulisan tangan Sukarno, berikut satu surat yang ia tulis 31 Agustus 1963, ditujukan kepada Hariyatie, salah satu istri yang dinikahinya 21 Mei 1963. Waktu itu, Hariyatie masih tinggal di rumah Jl Madiun, Menteng – Jakarta Pusat. Itu artinya, surat itu ditulis dalam suasana “bulan madu”, alias “penganten anyar”. Wajarlah kalau Bung Karno selalu terkenang-kenang kepada sosok wanita penari berparas ayu itu.

Surat itu terdiri atas dua lembar. Pada sisi kertas ditulis miring, Bung Karno menulis “Bali saka hotel, ora bisa turu, njur nulis layang iki” (Pulang dari hotel, tidak bisa tidur, lantas menulis surat ini). Memang, surat kepada Harijatie banyak dituang dalam bahasa Jawa. Berikut kutipan surat tersebut:

Yatie adikku wong ayu,

Iki lho arloji sing berkarat kae. Kulinakna nganggo, mengko sawise sesasi rak weruh endi sing kok pilih: sing ireng, apa sing dek mau kae, apa karo-karone? Dus: mengko sesasi engkas matura aku (Dadi: senajan karo-karone kok senengi, aku ya seneng wae).

Masa ora aku seneng! Lha wong sing mundut wanodya pelenging atiku kok! Aja maneh sekadar arloji, lha mbok apa-apa wae ya bakal tak wenehke.

Tie, layang-layangku ki simpenen ya! Karben dadi gambaran cintaku marang kowe kang bisa diwaca-waca maneh (kita baca bersama-sama) ing tembe jen aku wus arep pindah-omah sacedake telaga biru sing tak ceritake dek anu kae. Kae lho, telaga biru ing nduwur, sak nduwure angkasa. Coba tutupen mripatmu saiki, telaga kuwi rak katon ing tjipta! Yen ing pinggir telaga mau katon ana wong lanang ngagem jubah putih (dudu mori lho, nanging kain kang sinulam soroting surya), ya kuwi aku, — aku, ngenteni kowe. Sebab saka pangiraku, aku sing bakal ndisiki tindak menyang kono, — aku, ndisiki kowe!

Lha kae, kembang semboja ing saknduwure pasareanku kae, — petiken kembang iku, ambunen, gandane rak gandaku. Dudu ganda kembang, nanging sawijining ganda kang ginawe saka rasa-cintaku. Sebab, oyote kemboja mau mlebu ing dadaku ing kuburan.

Masmu

(tanda tangan Soekarno)

Jika Anda mengerti bahasa Jawa, tentu memahami isi surat Bung Karno. Pada bagian akhir begitu dalam maknanya, dan –maaf– saya saja merinding membacanya… antara membayangkan alam kubur dan suasana hati Bung Karno saat menuliskan kalimat itu. Baiklah… berikut terjemahan (bebas)-nya….

Yatie, adikku yang ayu,

Ini lho, arloji bertahta emas itu. Biasakan memakai, nanti setelah sebulan kamu akan tahu mana yang hendak dipilih, yang hitam atau yang satunya, atau keduanya? Jadi, nanti sebulan lagi, bilanglah (walaupun suka keduanya, aku senang juga).

Masakan aku tidak senang, lha yang meminta saja wanita jantung hatiku! Jangankan sekadar arloji, minta apa pun akan aku beri.

Tie, surat-suratku ini tolong disimpan ya! Supaya menjadi gambaran cintaku kepadamu, yang bisa dibaca-baca lagi (kita baca bersama-sama) pada suatu saat nanti, kala aku mau pindah-rumah di dekat telaga biru yang saya ceritakan ketika itu. Itu lho, telaga di atas, di atasnya angkasa. Coba kau pejamkan matamu sekarang, maka kau akan bisa membayangkan telaga itu! Kalau di tepian telaga tadi tampak lelaki berjubah putih (bukan kain kafan lho… tetapi kain yang bersulamkan pancaran sinar matahari), ya itu aku, –aku, menunggumu. Sebab dari perkiraanku, aku yang bakal mendahului pergi ke sana, aku mendahuluimu!

Lha itu, kembang kamboja di atas nisanku, petiklah kembang itu, ciumilah, maka kamu akan rasakan aroma tubuhku. Bukan aroma bunga, tetapi sebuah aroma yang tercipta dari rasa-cintaku. Sebab, akar kamboja itu menusuk menembus dadaku, di dalam kuburan sana.

Masmu

(tanda tangan Soekarno).

Demi dan atas nama surat itu, Hariyatie pun rajin berziarah ke makam Bung Karno di Blitar. Sayang, di atas pusara Bung Karno, tak tertanam pohon kamboja. Meski begitu, Hariyatie tentu bisa merasakan, aroma Bung Karno di sekitar pusara. Sebab, jazad Bung Karno begitu dicintai oleh tanah yang memeluknya dengan hangat. (roso daras)

Iklan
Published in: on 29 September 2010 at 03:11  Comments (5)  
Tags: , ,

The URI to TrackBack this entry is: https://rosodaras.wordpress.com/2010/09/29/lelaki-berjubah-putih-di-tepian-telaga-biru/trackback/

RSS feed for comments on this post.

5 KomentarTinggalkan komentar

  1. surate bung Karno jero, bahasane landep lan pancen gawe merinding pak,

    ” Lha kae, kembang semboja ing saknduwure pasareanku kae, — petiken kembang iku, ambunen, gandane rak gandaku. Dudu ganda kembang, nanging sawijining ganda kang ginawe saka rasa-cintaku. Sebab, oyote kemboja mau mlebu ing dadaku ing kuburan.”

    hmmm…

  2. Pancen merinding tenan mas.. tak pikir mau gur surat cinta biasa ala Bung Karno (lengkap dengan rayuan2 yg bikin ‘klepek2’. Jangankan yg disurati, kita aja yg baca ikut terpesona)
    Ternyata ini surat yg spesial.. (mas Roso Daras kok nemu aja… Hebat!)
    O ya mas.. aku kmrn ke Gramedia D’Best nyari buku ‘Serpihan yang Tercecer’ kok ga nemu ya…
    Dimana aku bisa dapet mas?

    • Thanks mas Icoek….
      Buku tidak ada di Gramedia D’Best? Coba ke Gramedia yg lain, atau toko buku yg lain…. Memang di beberapa toko buku sudah habis. APa Icoek sudah tanya ke SPG toko buku? Ingat lho, malu bertanya sesat di toko bukuuu….

      • Mas roso…panjenengan punya buku kumpulan pidato pengukuhan Doktor HC BungKarno, punyaku cetakan pertama ilang…suueediiihh…bisa bantu???

  3. Mas, aku percaya penuh, walau ga nyambung sama postingan yg ini..aku percaya beliau masih hidup..ruh nya masih di bumi pertiwi ini koq..terserah apa kata orang… aku punya saksi hidupnya (rahasia)..satu keluarga malahan..hahaha..jd yg penting negara ini masih dijaga beliau…MERDEKA!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: