Surat Kepada Pak Beye (Soal Ancaman Pembunuhan)

Yang Terhormat Presiden Pak Beye (Susilo Bambang Yudhoyono)

Ini surat terbuka buat Pak Presiden. Daripada saya menyumpah-serapah, tentu lebih baik kalau saya menulis. Sumpah-serapah selain hanya akan mendatangkan keburukan berupa dosa dan energi negatif pada diri saya, juga membuat saya yang bodoh ini tampak lebih bodoh lagi. Sebaliknya, dengan menulis, setidaknya saya menghindarkan diri membuka mulut dan berkata-kata kotor. Lebih dari itu, menulis kelihatannya lebih intelek daripada menyumpah. Betul???

Begini pak Beye…. Sikap pak Beye yang reaktif… atau sebut saja responsif yang berlebihan, sungguh membuat saya risih. Bukan kali pertama pak Beye membuang waktu penting sebagai kepala negara, khusus buat berbicara, berpidato (teman saya menyebut: berdeklamasi), menanggapi soal ancaman pembunuhan.

Dulu, terkait pemilu, pak Beye pamer-pamer foto diri yang jadi objek sasaran tembak. Kemudian waktu Polri meringkus sejumlah tersangka teroris, pak Beye juga tampil sebagai “calon korban”. Sekarang, usai penangkapan kiyai Ba’asyir, pak Beye berdeklamasi… eh… maaf, berpidato lagi sebagai “calon korban”.

Pak Beye kan jenderal, prajurit, sekolah tentara di dalam dan luar negeri. Pasti tahu, menjadi tentara itu sama dengan “kontrak mati”. Itu baru tingkatan prajurit. Apalagi presiden?! Menjadi presiden itu taruhannya ya dibunuh… bisa oleh lawan politik, bisa oleh teroris, bisa oleh orang dekat sendiri. Itu hikayat presiden-presiden di dunia. Jadi, menurut saya, tidak ada yang mengejutkan dengan adanya ancaman pembunuhan terhadap presiden.

Bung Karno (presiden favorit saya), sedikitnya tujuh kali diberondong tembakan. Sekali lagi pak Beye… SEDIKITNYA TUJUH KALI DIBERONDONG TEMBAKAN… bukan lagi “calon korban” tetapi sudah dieksekusi! Ia diberondong tembakan di Makassar, ia diberondong tembakan di Cisalak, ia ditembak di masjid Istana, ia dibom di Perguruan Cikini, ia diberondong tembakan oleh Maukar dari pesawat tempur….. Bukan lagi “calon korban” seperti pak Beye, tapi sudah dieksekusi! Peluru sudah dimuntahkan… diarahkan ke tubuh Bung Karno.

Apa reaksi Bung Karno? Ia tidak berpidato, apalagi berdeklamasi memohon simpati. Kalimat Bung Karno menghadapi setiap upaya pembunuhan kurang lebih begini, “Mati dan hidup itu di tangan Tuhan. Kalau saya harus mati ditembak, ya saya akan mati tertembak. Tapi kalau takdir saya tidak mati tertembak, biarpun ditembak berkali-kali, insya Allah saya tidak akan mati.”

Dan, semua usaha pembunuhan itu tidak menyurutkan sedikit pun semangatnya membawa NKRI menjadi bangsa yang bermartabat di pentas dunia!” Begitu kira-kira tanggapan Bung Karno.

Pak Beye yang terhormat,

Memohon pak Beye meniru Bung Karno tentu sangat berlebihan, karena beda antara Bung Karno dengan pak Beye memang laksana bumi dan langit. Karenanya saya tidak memohon pak Beye meniru Bung Karno. Saya hanya memohon maaf, karena sebagai salah satu rakyat Indonesia, sungguh prihatin dengan sikap pak Beye dalam menyikapi adanya informasi yang katanya, ada teroris yang menjadikan pak Beye sebagai sasaran pembunuhan.

Sekian, maafkan saya jika surat saya tidak menyenangkan perasaan pak Beye. Sebab saya memang tidak bermaksud membuat pak Beye senang. Terlebih, saya memang tidak senang dengan sikap pak Beye mengomentari rencana teroris membunuh pak Beye. Rencana lho yaaa….

Wassalam,

Roso Daras

Iklan
Published in: on 9 Agustus 2010 at 14:39  Comments (65)  

The URI to TrackBack this entry is: https://rosodaras.wordpress.com/2010/08/09/surat-kepada-pak-beye-soal-ancaman-pembunuhan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

65 KomentarTinggalkan komentar

  1. payah pak beye lebay ameng jadi peresiden…

  2. Wah, klop dengan yang di kepala saya. Mohon ijin share di Facebook ya Mas.

    • Ijin dikabulkan… sok atuh… hehehehe…. Thanks anyway….

      • I LOVE YOU Roro Daras….tolong kalo bisa lebih banyak memuat artikel tentang Tokoh idola Q Bung Karno… so, kritik habis aja tuh presiden penakut kita sekarang…..
        huuff….sungguh SBY banyak mengecewakan hati rakyat jelita termasuk saya….he he he///

        Thank’s Oomm….
        Sukses selalu…!!!

      • ijin ngopy jg pak

  3. Bung Roso, saya paling suka bagian ini :
    “Bung Karno (presiden favorit saya)”
    Terimakasih sekali Bung Roso, surat terbuka ini telah mewakili perasaan saya juga…

    • Saya juga suka bagian itu….heheehehe…. Thanks kembali…. Salam!

  4. Sepakat dengan pak Daras,…
    Jadi orang no 1 pasti juga jadi sasaran tembak no 1.
    Tentara kok wedi mati ya?

    😦
    lama-lama kok nyebahi

    • Hehehe… Cah Pamulang… lama gak kontak, kemane aje? Aspirasi sampean sama dg saya… Nek wong jawa timuran omonge ngene…: Suwe-suwe kok nggatheli… wkwkwkwkwkwkw….

      • Nggapleki, cak. Maksute si Pak Beye koyo galek

      • aku arep ngomong kaya gitu durung pati tegel mas.

  5. Lho kok bisa sama ya perasaan kita. Emang aneh kalau presiden kok minta simpati rakyat, itu kan sudah jadi bagian dari konsekuen jadi presiden. Sepertinya kok lupa kalau maut ketentuannya ada ditangan Allah.

    • Eyang Kaliman benar…. Saya kok yakin, mulai dan makin banyak saja rakyat Indonesia yang punya perasaan sama ttg presidennya….

  6. 🙂

  7. bang roso, skedar saran sih…..
    gmana kalo blognya dikasi read more gt, biar baca homenya enak 😀

    btw, bukunya bagus sekali, ditunggu jilid duanya…. another story!!!

    • Makasih sarannya bung Cakrabuana… Problemnya adalah, saya gak begitu akrab dg wordpress. Kurang paham, apakah itu berarti harus ganti theme (tampilan)? Saran ANda menarik, meskipun sebenarnya saya berusaha tidak menulis terlalu panjang.

      • kalau masalah ngotak atik blog ma itu jun ahlinye pak,, hehe

        caranya mudah pak begini :
        1. Setelah login ke account wordpress , Klik menu “tulis” atau “write”
        2. Di bawah kotak judul / title sebelah kanan, ada menu VISUAL dan HTML –> klik menu HTML
        3. Di bawahnya ada deretan menu b i link. Klik menu “more”, maka di kotak posting pak roso akan keluar tulisan
        4. Tulisan atau posting yang ingin pak roso tampilin di halaman maka harus berada di atas , sedang posting / artikel yang ingin di “umpetin” yang baru kliatan setelah pembaca mengklik “read more” taruh di bawahnya

        begitu pak hehehe..
        Salam ngeblog,

  8. @ iwa jadi presiden alay dong..

    wkwkwkwk

  9. halo om roso ..
    haha baru tau kali ini saya liat presiden indonesia ketakutan sama ancaman ancaman kaleng .. beraninya kampanye doang giliran udah duduk maunya enak aje .. (maap om unek” keluar smua neh 😀 ) mending kita suru rakyat indonesia ngirim LPG 3kg yuk ke cikeas ..
    ohya btw, selama menunaikan ibadah puasa .. salam !

    • Hai Adi… piye kabare? Selamat berpuasa juga…. Kepala boleh panas, hati tetep dingin yaaa…

  10. emang tuw… beye tuw nggateli… pantes di katain kebo kayak di demo2 tuw…. bisanya plonga-plongo….

    emang jamannya presiden soeharto – beye emang gak becus semua….
    wah aq sama dong sama pak daras… sama2 suka bung karno….

    tapi sayang… meskipun bung karno kebal di bedel(tembak) tp bung karno mati karna perbutan rakyatnya sendiri. khususnya suharto….

    pak daras….
    aku tunggu buku selanjutnya….
    tp yg mengulas tragedi G.30.S ya…

    salam sesama pencinta kusno(bung karno)

    • Salam, buku selanjutnya ditunggu sekitar Oktober – November yaaa…. Ttg Tragedi G30S? Udah banyak tuh… nanti deh kalau nemu yg baru…. Salam!

  11. hmmmm smua orang brhak takut kn..

    • bener gan!!!
      semangat

  12. saya adore Bung Karno. Tpi bgitu baca tulisan om jadi kagum jg, om tahu banyak soal Presiden pertama kita. *gkmaunulismantan,ttepnomorsatudancumasatu* Eh, ad bahasan soal ini lagi, salut d om blak2an. saya jadi senyum2 manggut2 sediri. salam dari Palembang=).
    PS:om mau cari buku Bung Karno : Penyambung Lidah Rakyat dmn y? pada abis…

    • Kalau di mana-mana abis, itu berarti blm terbit edisi cetak ulangnya…. Ada dua pilihan, tunggu edisi cetak ulang (entah kapan, tp pasti). Atau memfoto copy. Saya punya, dan siap mengcopy buat Dean.

  13. bner2 mantabh,..
    kalo saja bung karno sempat memimpin bangsa ini lebih lama, mungkin bangsa ini akan lebih baik dr sekarang. sungguh orang yg aq kagumi d bumi nusantara ini, orang yg berwibawa ttp sangat sederhana. maju terus gan,

  14. Idola saya tetap Bungkarno untuk sepanjang hayatku,karena beliaulah yang memerdekakan bangsa Indonesia dari penindasan kaum penjajah yang menyengsarakan Bangsa Indonesia,dan beliau benar-benar negarawan sejati yang pantas kita hormati sedalam2nya,bila bangsa ini secara keseluruhan patuh terhadap anjuran beliau dan tidak mudah terhasut/terprovoksi oleh kepentingan golongan dan kepentingan asing Indonesia sudah pasti jaya saat ini.

  15. halo pakde roso ,

    artikelnya mantep tenan .
    kapan yah kita punya presiden seperti bung karno lagi ,saya jd gereget ama pak BEYE .dari awal pencitraan mulu

  16. Bung Roso wis nggoreng kopi ta mari ngene riyoyo, he he he

  17. Wah mau om… Lgi berburu buku2 bung karno emg nih. Dean blajar sedikit demi sedikit om, semakin bca buku2ny ato via net, jdi mkin pgn tau. *hasratlamaygsempatpadamdanmuncullagi*

    • OK, tp jangan buru yaaa… Kalau ada waktu saya sempatkan ke tukang copy… Berapa biaya penggandaan dan pengiriman tar saya kabari.

  18. salam hangat dari kami komunitas pengangguran republik indonesia atau koperi
    mas tulisannya cakep2 boleh ku copy gk buat d fb biar menjadi semangat buat yg lain dlm mengisi dan memperjuangkan hak2 rakyat yg katanya sudah merdeka..
    lebih baik jd budak di negeri orang daripada jadi budak di negeri sendiri….

    • Mas Vauzi, silakan di copy buat penyemangat.. heehehe… Rakyat memang harus terus menggugat hak-haknya yang sejak merdeka hingga hari ini belum berhasil dipenuhi pemerintah (negara).

  19. mohon ijin share di FB bung…

  20. Haha SBY kasian…jadi bulan2an rakyatnya…makanya laen kali sebelum ngomong, tuh omongan kudu di ayak dulu, baru ngomong…kejadian kan? Dicengin rakyat…kesian

  21. pa beye menderita penyakit kronis ” LEBAY DAN NARSIS”

  22. salut buat anda.. semoga surat ini semapt dibaca oleh YBS soalnya doi lg mabok pencitraan..

  23. Salam kenal bung! Merdeka!

    • Salam kenal kembali… Merdeka!!!

  24. ijin share di fb yach Bro

    • Diizinkan banget… silakan gan…

  25. straight to the hurt

    nice

  26. skalian permission mo share di FB

  27. …Peh kurang akeh kang tlisane…
    …Tiadak akan rusak suatu kaum jika pemimpin2 mreka alim dan bijaksana..Walau rakyat bnyak yg ingkar…TAPI..Akan rusak suatu kaum bila pemimpin2 mreka berbuat ingkar meski rakya_a alim dan bijaksana..Ketoke azab bkal kedaden ing bumi pertiwi iki..

  28. sebelumnya… nubie pengen minta ijin buat ikutan copas n sharing di blog ane.. 😀

    klo boleh… 😀

    • Nubie, dipersilakan…. Boleh banget!!!

  29. izin sedot gan .. untuk di terbitkan smata2 untuk kemajuan bangsa oke gan thx

    • Sedot aja gan…. sedooootttt…. hehehhee….

  30. Ikut-ikutan nimbrung mas, bener apa yang mas kata… saya sendiri berpendapat presiden kita yang tinggi n cakep (walau tak secakep Bung Karno) tapi mirip lah ama bung karni… cuma banci… (Mohon maaf buat kaum banci, saya nggak bermaksud merendahkan kaum banci)banci lebay, lihat aja nelayan malaysia mau ngarmpok malah aparat kita yang ditangkap… dan pemerintah hanya bisa bertoleransi… dengan kesalahan yang terulang lagi… Indonesia telah sekarat… sudah waktunya kita bangkit… hidup SOEKARNO…!!!

  31. gan mo numpang share ke fb boleh gak.. ijin juga nih..//

  32. mhon izin tuk share d fb Bung….. tq…

  33. Bagus sekali surat terbukanya,walaupun sedari smp saya bermain bersama agus anak pak beye,walaupun saya juga begitu menghormati pak beye,tetapi saya kecewa,kenapa pak beye menjadi seorang penakut,prajurit sejati tidak selayaknya bersikap “cengeng”

  34. keren bgt artikelny mas, mohon izin share di FB… terima kasih..

  35. Om saya minta ijin share di FB ya..

    Pak Beye itu tentara SALON mengacu apa yang Senior2 beliau bilang.., tentara salon itu tentara belakang meja, kalo perang mintanya mati belakangan kalo bisa gak mati…

    PAYAH!

    maturnuwun oom
    SALAM SATU JIWA.. MERDEKA!

  36. SETUJU pak daras…
    Tetapi akar yang kuat disupply ama daun dan ranting yang kokoh juga… Lah ini.. kalo dimisalkan pemimpin dan pemerintah itu daun dan ranting… gak mensuply sinar matahari dan hasil fotosintesis ke akar… ?? Contoh kasus… KORUPSI oleh aparat????….. Gimana dunk???

    Aku rasa mereka ga menyalahkan tp dah gak sabar ngeliat aksi omong doang… ingat bukan kali pertama SBY begini… dah hampir 2 periode… style nya tetep aja… ujung2 nya tetep gak ada action… kalopun ada TELAT… kudu sinergi akar ama daun dan ranting

    Kalo dibilang… 1. generasi muda membuang moral… 2. pengemis pura2 miskin.. 3. exploitasi anak anak dilampu merah… dan 4. pelajar banyak jd pelac*r… itu salah siapa??? Ya jelas salah pemerintah dunk… kenapa??? Smua itu berawal dari pimpinan dan pemerintah…. kenapa sampe begitu…??

    Bagaimana Menteri PENDIDIKAN??? Sekolah gratis hanya jadi slogan???
    Metode pendidikan??? Tiap tahun ganti buku pelajaran…. PENDIDIKAN jadi LAHAN BISNIS bagi PENERBIT untuk jualan buku/LKS… Jangan banyak cingcong… temen ane DISTRIBUTOR LKS bilang…. doi kasih Laptop.. computer atau cindera mata apa aja ke KEPSEK/GURU yang mau pake LKS nya… Khan parah tuh.. PENDIDIKAN DIJUAL….

    Kalo banyak pengemis…. kenapa bisa berkeliaran??? Bukannya ada dinas sosial??? Mana kerja mereka ini??? [emang ada beberapa kasus yg krn ulah pengemis sendiri karena MALAS.. udah ditampung.. eh lari krn gak mau kerja… kebetulan sodara ane dulu KEPALA dinsos jember… jd dikit tau soal ini…] … tp kurang teges… kalo gak mau dibina… ya dibinasakan saja…

    Tanya mentri kesejahteraan… tanya menteri pembangunan… dll… kenapa proyek banyak yang dikorupsi…. semua berawal dari PENGUASA dan PEMERINTAH… kita mah sebagai warga negara bisa apa??? mau melakukan hal bener… tp dikasih contoh yg ga bener… contoh simple… motor kita kudu lengkap sampe ke baut2 nya kudu SNI… tapi motor polisinya .. motor protolan… jangan2 motor sitaan…. POLISI kere tuh…[emang dilakukan OKNUM…] tp khan balik lagi … mereka ini APARAT yg menjadi standard dan PENINDAK PELANGGARAN… lah aparatnya aja BEJAT… trus gimana???

    Ada konversi energi dari minyak tanah ke LPG… tp sosialisasi telat… jd TEROR BOM dimana-mana… setelah ada kasus baru disosialisasi… LAMBAT bin LELET… Badan gedhe otak kecil…. Kalo sampe ada karet/selang gak standard yg diperjual belikan bebas??? Kenapa bisa masuk dan lolos dari BEA CUKAI dan Dinas Industri??? Itu karena instansi tsb cuman tandatangan… karena ada FEE dari importir… jd tutup mata… yang penting gw dapet duit… MENTAL dan MORALnya dah BEJAT….

    Setuju… bahwa bukan pemimpin aja yg kudu bener… tp kudu dimulai dari Top to Bottom… PEMIMPIN dan PEMERINTAH serta PEJABAT2 nya… KUDU BERSIH dulu…kasih contoh…. nanti pasti yg dibawah dengan LEGAWA menirunya…. Kalo cuman janji2 surga… ini yang akan terjadi…. rakyat saling ngomong seenaknya sendiri…. itu sebenarnya karena SBY juga banyak janji tak ditepati… kurang peka sama situasi yg krusial…
    Contoh gampang top to bottom…
    Di kelas masa muridnya yang kudu bener dulu???
    Diperusahaan masa yang ngatur dan bener BURUHnya dulu???
    Semua jelas Top To BOTTOM… karena mereka yang menyelenggarakan, mengatur dan memberikan sanksi dengan kuasa yang diberikan rakyat sebagai wujud kepercayaan….

    Emang percuma ditulis disini sebenere… SBY dan pemimpin kita gak ngaskus… lagian dah banyak yang tuli…. Di demo [meski.. anggaplah demo bayaran] didepan istana yang pake SOUNDSYSTEM 10.000Watt.. tetep cuek kok… soale lagi latian ngeband di studionya… khan kedap suara.. jd ga denger….

    Kuyakin sampai disana….
    sampe mana pak???

    Kata Armada:
    Mau dibawa kemana… negeri kita??
    Bila kau hanya menunda-nunda… tanpa ada tindakan nyata????

  37. sempat bung karno, bung hatta, agus salim, laksamana malahayati, teuku umar, dll bangkit dari kubur, bisa bisa banjir air mata indonesia ini

  38. pidato si beye tu adalah omongan terakhir yg bakal gw inget2. setelah pidato itu gw ga bakalan mau ndengerin apalagi ikut perintah si beye lagi.nyesel seumur hidup gw knp mau milih dia.

  39. Presiden kok curhat ke rakyat, bukannya kebalik!!!

    hidup soekarno…..

    semoga di tahun-tahun kelak muncul soekarno-soekarno kecil yang mampu membela dan menjaga kewibawaan negara ini dari penjajah…

    salam kenal…

  40. ojo omong tok mas…. manusia tidak ada yang benar. sampean juga belum tentu bisa memimpin negeri ini…

    • Terima kasih kang Panjul…

      “Ojo omong tok mas…”, sejatinya saya tidak omong mas, tapi menulis surat terbuka. Mulut saya terkunci rapat.

      “Manusia tidak ada yang benar”, mungkin maksud sampean adalah, “tidak ada manusia yang sempurna”, atau “tidak ada manusia yang luput dari salah”. Kalau itu, saya setuju. Tp kalau “manusia tidak ada yang benar”, saya tidak setuju.

      “sampean juga belum tentu bisa memimpin negeri ini…”, saya setuju dengan pengertian bahwa, “belum tentu” juga saya tidak bisa. Artinya, belum tentu saya bisa, dan belum tentu juga saya tidak bisa. Kalau itu, saya setuju.

  41. sebenernya sih jun sudah baca sejak pak roso share di fb, cuma baru sekarang kasih komennya,..
    tapi belum terlalu telat kan pak kalau jun tetap ikut berpartisipasi,..
    sebagai jun yang belum mengerti apa-apa, tentu bisa menilai kalau sikap pak beye itu sangat lebay,(belebai atau berlebihan) hehehe *jun juga lebay nih * cck
    bukan saja, masalah terorisme, masalah pakaian juga,yang pernah jun baca dari media anggaran baju pak beye sampai 42 milyar, katanya kita kita rakyat bawah harus hemat, kok malah presidennya justru omdo.. huhf.. kapan ya satrio piningit( pemimpin yang arif dan bijak itu datang?
    dan gak lebay kayak pak beye..

    nb : ini sekedar aspirasi rakyat bawah..

  42. kang panjul, itu diantara kekurangan SBY sebagai presiden.

    curhat, pencitraan, hambur2kan uang dsb.

    Terima kasih bung roso, atas pencerahannya.

    Merdeka…!!!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: